√ 4 Cara Mengendalikan Pikiran dengan Efektif

cara mengendalikan pikiran

Cara mengendalikan pikiran ;- Pikiran adalah alat paling ampuh yang Anda miliki untuk menciptakan kebaikan dalam hidup, tetapi jika tidak digunakan dengan benar, bisa menjadi kekuatan yang paling merusak. Mengontrol pikiran berarti mempengaruhi cara Anda menjalani hidup.

Pikiran mempengaruhi persepsi, ia mempengaruhi interpretasi Anda terhadap realitas.  Anda bisa saja membiarkan pikiran berkemelut, bergerak liar tak terkendali. Bukankah hal itu hanya membuang-buang energi.

Read More

Kini saatnya Anda mengambil kendali. Mengontrol pikiran secara positif.

Cobalah untuk menjadi orang yang secara aktif memikirkan pikiran sendiri. Jadilah seorang yang bisa mengendalikan pikiran, menjadi penguasa pikiran Anda sendiri.

Ketika mengubah pikiran, Anda juga akan mengubah perasaan, menghilangkan pemicu yang mempengaruhi perasaan.

Hal ini memberi Anda tingkat kedamaian yang lebih besar dalam pikiran, jika tahu bagaimana mengendalikannya.

Saat ini saya memiliki beberapa pemikiran yang tidak saya pilih. Saya adalah penguasa pikiran saya pribadi. Jadi sekarang pikiran saya cukup damai. 

Saya yakin, Anda juga bisa melakukannya!

Baca juga cara sederhana membuat peta pikiran dalam artikel Fabelia sebelumnya.

Siapa yang Mengendalikan Pikiran?

Sebelum dapat menjadi penguasa pikiran, sadari bahwa Anda saat ini berada di bawah “penghuni liar” yang tidak diinginkan, yang hidup dalam pikiran Anda, dan mereka mengendalikan pikiran Anda.

Jika Anda ingin menjadi bos bagi mereka, Anda harus tahu siapa mereka dan apa motivasi mereka, kemudian Anda dapat memimpin dan mengusir mereka.

Berikut adalah empat “penghuni liar” di kepala Anda yang menciptakan pikiran tidak sehat dan tidak produktif.

1. Kritik Batin

Pikiran ini adalah pelaku kekerasan konstan yang sering kali merupakan:

  • Kata-kata orang lain — berkali-kali orang tua Anda
  • Pikiran yang Anda buat berdasarkan ekspektasi sendiri atau orang lain
  • Membandingkan diri Anda dengan orang lain, termasuk yang ada di media
  • Hal-hal yang Anda katakan pada diri sendiri sebagai akibat dari pengalaman menyakitkan.

Kritik Batin dimotivasi oleh rasa sakit, harga diri rendah, kurangnya penerimaan diri, dan kurangnya cinta diri.

Mengapa Anda melecehkan diri sendiri? Mengapa Anda membiarkan batin Anda memperlakukan Anda dengan buruk?

2. Rasa Cemas

Kita saat ini merupakan bagian dari  masa depan — tak heran jika kata-kata seperti “bagaimana jika” kerap muncul di kepala.

Kekhawatiran dimotivasi oleh rasa takut, yang seringkali tidak rasional dan tidak memiliki dasar. 

Kadang-kadang, Kita dimotivasi oleh ketakutan bahwa apa yang terjadi di masa lalu akan terulang kembali.

3. Pengalaman pahit

Pengalaman menyakitkan yang memicu kemarahan, frustrasi, dan rasa sakit. Pemicu ini berasal dari luka masa lalu yang belum sembuh. Pengalaman apa pun yang terkait erat dengan luka masa lalu akan membuat Anda marah.

Pikiran dapat terpicu oleh kata-kata atau perasaan dan bahkan dapat terpicu oleh suara dan bau.

4. Pengganggu Tidur

Yaitu beban / masalah yang kerap muncul yang mengganggu tidur. Kerap kali kita sulit tidur karena pikiran-pikiran seperti:

  • Mengurus bisnis yang Anda abaikan sepanjang hari
  • Keraguan diri , rendah diri , rasa tidak aman, dan kecemasan umum

Untuk menguasai pikiran, pastikan Anda tahu Bagaimana mengendalikan keempatnya.

Cara Mengendalikan Pikiran

Anda adalah pemikir dan pengamat pikiran diri sendiri. Anda dapat mengontrol pikiran, dan tetap harus memperhatikannya, sehingga dapat mengidentifikasi “siapa” yang menjalankan pikiran tersebut.

Mulailah memperhatikan pikiran Anda, dan memikirkan pikiran yang tidak diinginkan.

Ada dua cara untuk mengontrol pikiran:

  • Teknik A – Interupsi dan mengganti pikiran
  • Teknik B – Singkirkan semua

Teknik interupsi dan mengganti pikiran liar adalah cara untuk memprogram ulang pikiran bawah sadar Anda.

Pemikiran pengganti ini akan menjadi pemikiran “alternatif” dalam situasi yang ada.

Pilihan kedua (teknik B) dikenal sebagai penghasil ketenangan pikiran.

Gunakan Teknik A untuk menghadapi kritik batin dan rasa cemas, dan Teknik B untuk menangani pengalaman pahit dan perampas tidur.

1. Untuk Kritik Batin

Saat Anda memikirkan sesuatu yang negatif tentang diri (menyebut nama Anda sendiri, tidak menghargai diri, atau mencaci diri), Potonglah…!!

Anda bisa berteriak (dalam pikiran Anda), “ Berhenti! Tidak!” atau, “ Cukup! Saya memegang kendali sekarang. “

Kemudian, apa pun pikiran negatif yang muncul tentang diri Anda, gantilah dengan pikiran yang berlawanan.

Misalnya, jika pikiran Anda adalah “Saya benar-benar pecundang,” Anda dapat menggantinya dengan, “Saya adalah Ciptaan Ilahi. Saya adalah makhluk spiritual yang sempurna yang belajar untuk menguasai pengalaman manusia. Saya adalah makhluk energik. Saya luar biasa, cemerlang, dan hebat. Saya mencintai dan menyetujui diri saya apa adanya.”

Anda juga dapat berdialog dengan diri sendiri untuk mendiskreditkan pikiran negatif.

Misalanya:

“Hanya karena si anu bilang aku pecundang tidak membuatnya jadi kenyataan. Itu adalah pendapatnya, bukan fakta. Atau mungkin dia bercanda dan aku tidak perlu menganggapnya serius.”

Jika Anda menyadari bahwa Anda berulang kali memiliki pikiran negatif terhadap diri sendiri, Anda dapat menuliskan atau merencanakan pemikiran balasan.

2. Rasa Cemas

Kecemasan yang berkepanjangan tidak sehat secara mental, emosional, dan fisik. Ini dapat mempengaruhi kesehatan jangka panjang.

Ketakutan menciptakan kekhawatiran dalam pikiran, dan menciptakan kecemasan dalam tubuh. 

Hal ini mungkin membuat Anda lebih sulit untuk mengendalikannnya. Anda harus dapat segera mengenali “pikiran camas” dari apa yang Anda rasakan. 

Tanda-tanda fisiologis yang ditimbulkan dari rasa takut adalah:

  • Peningkatan detak jantung, tekanan darah, atau lonjakan adrenalin
  • Nafas dangkal atau sesak napas
  • Otot tegang

Gunakan metode yang disebutkan di atas untuk menghentikan pikiran cemas, dan kemudian menggantinya. 

Tetapi kali ini, Anda akan mengganti pikiran khawatir Anda dengan rasa syukur atas hasil yang Anda inginkan.

Berikut ini contohnya:

Alih-alih mengkhawatirkan orang yang saya cintai bepergian dalam cuaca buruk, saya mengucapkan kata-kata berikut (saya menyebutnya doa):

“Terima kasih telah menjaga mobilnya, dan menjadikannya tetap aman, bebas dari masalah. Terima kasih telah membuatnya tetap aman, nyaman, dan selamat.”

Tersenyumlah saat Anda memikirkannya, atau saat mengucapkan dengan lantang. 

Keduanya akan membantu Anda merasakan ketenangan.

Jika Anda dapat memvisualisasikan apa yang Anda doakan, visualisasi tersebut akan meningkatkan perasaan positif.

3. Untuk pengalaman pahit

Mengentaskan pikiran ini secara permanen akan membutuhkan lebih banyak perhatian, serta perlu mengidentifikasi penyebab pemicunya. 

Tetapi anda dapat menghilangkan pikiran negatif ini dengan mengenali kehadirannya.

Saya yakin Anda pernah mendengar anjuran untuk menghitung sampai sepuluh saat Anda marah — yah, Anda bisa membuat sepuluh detik itu jauh lebih produktif daripada mengikuti kemarahan.

Untuk mengentaskan pikiran pahit masa lalu.. Cobalah tatap masa depan. Pikirkan tujuan yang Anda inginkan.

Bantulah redakan pikiran ini dengan teknik pernafasan.

Tarik napas melalui hidung:

  • Rasakan udara memasuki lubang hidung Anda.
  • Rasakan paru-paru Anda mengisi dan mengembang.
  • Fokus pada perut Anda yang naik.

Hembuskan napas melalui hidung:

  • Rasakan paru-paru Anda kosong.
  • Fokus pada perut Anda yang jatuh.
  • Rasakan udara keluar dari lubang hidung Anda.

Lakukan hal ini selama Anda suka. Teknik ini dapat mengubah adrenalin menjadi normal. 

Sekarang, Anda dapat mengatasi situasi dengan perspektif yang lebih tenang, lebih rasional dan menghindari perilaku yang merusak.

4. Pengganggu tidur

Saya diganggu dengan masalah yang sangat umum: tidak bisa mematikan pikiran saya sebelum tidur. 

Ketidakmampuan ini mencegah saya untuk tertidur. Dan karenanya, tidur saya tidak nyenyak, dan badan terasa letih di pagi hari.

Ada beberapa cara yang saya lakukan untuk menguasai pikiran dan mengusir para pengganggu tidur.

  1. Memusatkan perhatian pada pernapasan — memperhatikan naik turunnya perut —tapi hal itu tidak membuat pikiran saya bertahan lama. 
  2. Kemudian saya menemukan strategi pengganti yang menghilangkan pemikiran yang tidak terkendali — membayangkan kata “masuk” sambil menarik napas dan memikirkan kata keluar saat menghembuskan napas. Saya memanjangkan kata tersebut agar sesuai dengan panjang napas saya.

Sejak pertama kali mencoba metode ini, saya mulai menguap hanya setelah beberapa siklus dan biasanya tertidur dalam sepuluh menit.

Jika Anda sulit tidur karena pikiran tak terkendali, saya sangat menyarankan Anda mencoba teknik ini. Saya masih menggunakannya setiap malam. 

Penutup

Pikiran Anda adalah alat, dan seperti alat lainnya, dapat digunakan untuk tujuan konstruktif atau sebaliknya.

Anda dapat membiarkan pikiran Anda dipenuhi oleh bayangan yang merusak / tidak diinginkan, atau Anda dapat mengubahnya menjadi pikiran yang diinginkan.

Pikiran Anda dapat menjadi sahabat terbaik, pendukung terbesar, dan menjadi teman yang dapat diandalkan untuk menyemangati Anda. 

Anda bisa mengendalikan pikiran. 

Kini … pilihan ada pada Anda!

Related posts